Home EKONOMI Budidaya Jamur Beromzet Belasan Juta

Budidaya Jamur Beromzet Belasan Juta

0

 

Budidaya jamur merang (volvaria volvacella) dapat menjadi penghasilan sampingan dengan pendapatan yang bagus. Yasin Efendy salah satunya.

Bersama tiga warga di desa lainnya, mereka mendirikan Kelompok Usaha Bersama Karya Mandiri Sejahtera di Desa Sinar Harapan Mulya, Kecamatan Teluk Gelam, Kabupaten Ogan Komiring Ilir (OKI), Palembang.

Usaha yang telah dirintis sejak 2015 tersebut saat ini telah mengelola delapan kumbung (rumah jamur) yang menghasilkan sekitar 8 kwintal jamur merang per bulan. Dengan harga jual Rp 20 ribu per kg, kelompok usaha itu mampu meraup Rp 16 juta per bulan. Jumlah tersebut menjadi penghasilan sampingan bagi mereka yang sehari-hari bermata pencaharian sebagai petani.

“Penghasilan dari jamur cukup lumayan sambil menunggu panen. Hasil dari jamur sangat membantu,” kata Yasin dalam siaran pers Wilmar, Senin (7/8). Yasin juga menjabat sebagai ketua Kelompok Usaha Bersama Karya Mandiri Sejahtera.

Dia mengungkapkan, penghasilan dari budidaya jamur tersebut juga membantunya membiayai sekolah keempat anaknya hingga bangku kuliah.  Dengan pendidikan tinggi, dia berharap mereka mendapatkan masa depan yang cerah.

Jamur tersebut dijual ke pasar tradisional. Sebelumnya, mereka dapat menjual 20 kg jamur per hari. Sayangnya, harga komoditas perkebunan turun sehingga berdampak terhadap omzet jamur merang sehingga turun 30%, menjadi hanya 16 kg per hari.

Untuk memproduksi jamur, pihaknya membutuhkan 40 ton tandan kosong (tankos) kelapa sawit per bulan. Tankos tersebut dimanfaatkan sebagai media tanam. Awalnya, pihaknya membeli tankos Rp 500.000 per mobil.  Jika dalam satu bulan kelompok usaha itu membutuhkan 10 mobil atau setara 40 ton, maka mereka harus menggelontorkan Rp 5 juta per bulan atau 50 persen dari total biaya produksi.

Kelompok usaha tersebut kemudian mendapatkan tawaran dari PT Tania Selatan, Wilmar Group untuk menerima pasokan tankos. Bantuan tersebut termasuk dalam Program Peningkatan Ekonomi Masyarakat yang telah berlangsung sejak 2016.

Community Development Supervisor PT Tania Selatan Sunardi Reza menjelaskan, bantuan pasokan tankos itu merupakan salah satu implementasi dalam membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitar wilayah operasional perusahaan.

Selain di OKI, pihaknya telah membantu dua kelompok usaha budidaya jamur merang lainnya di Kabupaten Musi Banyuasin dan Banyu Asin. Selain memasok tankos untuk media tanam, perusahaan juga memfasilitasi pembangunan kumbung senilai Rp 5,3 juta per unit.

PT Tania Selatan juga telah melaksanakan pemberdayaan masyarakat lainnya, seperti usaha ikan keramba, budidaya kambing, budidaya ikan belut dan lainnya. “Kami berharap keberadaan perusahaan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitar operasional kami,” ujar Sunardi.

===

Cara Budidaya Jamur Merang Untuk Pemula, Modal Murah Dan Mudah

Anda mungkin penikmat jamur merang yang sangat populer untuk beberapa resep makanan menarik. Mungkin juga tertarik untuk memulai budidaya jamur merang saat ini?

Jamur merang menjadi komoditas yang mudah kita temui dibeberapa swalayan atau pasar modern.

Salah satu komoditas holtikultura yang memiliki pasar cukup luas, tapi pembudidayanya sendiri masih belum seberapa.

Jamur merang memiliki prospek bisnis yang masih bagus dari hari ke hari, tentu saja ada beberapa informasi menarik untuk Anda yang ingin membudidayakannya. Berikut penjelasannya:

Komoditas jamur merang saat ini memiliki peluang yang harus diketahui oleh pelaku agribisnis. Jamur merang sama halnya dengan jenis jamur konsumsi lainnya yang memiliki pasar tersendiri yang menarik dicoba.

Dikutip dari pertanian.go.id, Pertanian holtikultura ini terus digenjot pertumbuhannya. Sebab berdasarkan data dari Kementerian Pertanian sendiri produksi lokal baru mencapai 33 ton/tahun.

Belum lagi permintaan jamur di pasar lokal didaerah Karawang sebanyak 100 kilogram per harinya. Untuk tingkat pedagang hanya mampu memenuhi sebanyak 30 kilogram sampai 50 kilogram, Ungkap dari salah satu pembudidaya jamur di Jawa Barat.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Exit mobile version